masakan tradisional Batak Toba

Arsik

Bahan- bahan :

1 kg ikan mas                          : ihan mas

3 bh jeruk nipis                        : asom

10 btg serai, memarkan           : sangge-sangge

3 buah bunga kecombrang      : sirias

1 sdm andaliman

5 btr kemiri                              : gambiri

7 cm kunyit                             : hunik

5 cm jahe                                 : pege

5 cm lengkuas                         : halawas

2 bh asam kandis                     : asom potong

1 sdt garam                             : sira

6 bawang merah                      : bawang mera

4 bawang  putih                      : bawang puti

tomat (sebagai hiasan)             : tomat

Kiri: Asam kandis muda

Kanan: Asam kandis yang telah kering

Jenis sayur dalam  arsik:

Daun singkong            : bulung gadong

Kacang panjang          : hassang panjang

Buncis                         : buncis

Rebung                        : tubis

Cara memasak:

Bersihkan ikan, buang insang dan sisiknya, cuci bersih, lumuri air jeruk nipis, lalu diamkan selama 15 menit.

Setelah itu lumuri ikan dengan sebagian bumbu yang dihaluskan, di bagian dalam badan ikan dengan sebagian serai dan bunga kecombrang atau kacang panjang

Alasi wajan dengan serai, taruh berturut-turut ikan, kemangi, kecombrang, daun mangkokan, dan asam, tuang air secukupnya hingga ikan terendam.

Tutup wajan, masak dengan api kecil sampai matang dan air habis. Setelah airnya agak kering, boleh di tambahin air lagi supaya duri ikannya benar2 empuk dan di cicipi rasanya, apa perlu di tambahin garam.

Ayam Panggang Masakan Khas Batak

Bahan:
Ayam 1 ekor

Bumbu:
Bawang merah 5 siung            : bawang mera

Bawang putih 2 siung             : bawang puti

Jahe 2 cm                                : pege

kunyit 2 cm                             : hunik

Lengkuas 5 cm                        : halawas

Cabe kriting 10 biji                 : sabe mera/lasiak

Serai 3 batang                         : sangge-sangge

Garam                                     : sira

Semua bahan dihaluskan

Lengkuas bumbu dapur yang bentuknya seperti jahe tapi lengkuas sedikit lebih keras

Cara membuat:

Ayam beserta bumbu yang sudah dihaluskan + garam, air ungkep sampe agak masak.
Panggang ayam dengan suhu open 200 derajat celcius, masak sampai matang
Bumbu bekas ungkepan, bisa untuk diolesi ke ayamnya.. atau bisa jg, kasih minyak sedikit, tumis.. untuk sambelnya

Babi panggang

Bahan- bahan :

Daging babi segar       : lomok-lomok

Darah babi                   : gota

Jeruk nipis                   : asom

Bumbu yang dihaluskan:

Cabe rawit                   : sabe rawit/lasiak

Andaliman

Bawang merah            : bawang mera

Jahe                             : pege

Garam                         : sira

Cara memasak:

Daging dicuci bersih kemudian dilumuri garam dan air perasan jeruk nipis, kemudian dipanggang sampai kering dan dagingnya empuk. Sementara bawang merah dan jahe dibakar kemudian dikupas untuk ditumbuk bersama cabe rawit dan andaliman. Setelah bumbu ditumbuk sampai halus masukkan darah babi yang segar dan tambahkan dengan air perasan jeruk nipis.

Bagot Ni Horbo atau Dali

Bahan- bahan:

Susu kerbau segar       : bagot ni horbo

Daun pepeya               : bulung botik

Air nenas                     : aek nenas

Cara membuat:

Susu hasil perahan di rebus sekitar 10 menit dalam wadah yang steril dengan menambahkan air nenas untuk membantu pengentalan susu serta mengurangi aroma keamisan. Dali juga bisa dicampurkan dengan air perasan daun pepaya.

Kemudian didiamkan beberapa saat setelah dingin susu siap untuk dikonsumsi.

Dekke Laen

Bahan- bahan:

500 gram ikan mujahir           : dekke jahir

10 tangkai serai, dimemarkan : sangge-sangge

1 liter air                                  : mual

2 lembar daun salam               : daun salam

3 buah asam sunti                    : asom

2 buah jeruk nipis                    : asom

3 lembar daun selada

Asam Sunti

Bumbu yang dihaluskan:

3 cm kunyit                             : hunik

1/2 sendok teh merica             : marica

2 cm jahe                                 : pege

2 buah cabai rawit                   : sabe rawit/lasiak

5 butir kemiri                           : gambiri

1/2 sendok teh garam : sira

Cara memasak:

Lilit ikan dengan daun serai.Rebus 1 liter air hingga mendidih. Masukkan ikan yang dibungkus, masak sampai matang.Buat saus, aduk bumbu halus, daun salam, asam sunti, dan air lalu masak hingga matang dan mengental. Sajikan ikan dengan saus.

Dugu-dugu

Bahan-bahan:

Daun bangun-bangun

Santan                         : santan

Daging ayam               : jagal manuk

Bumbu yang dihaluskan:

Bawang merah            : bawang mera

Jahe                             : pege

Kemiri                         : gambiri

Andaliman

Merica                         : marica

Kunyit                         : hunik

Batang kecombrang    : bona ni sirias

Batang kecombrang biasanya batang

muda dijadiakn bumbu masakan dengan

cara dibakar, direbus, maupun dimasak

Cara memasak:

Pertama daun bangun-bangun ditumbuk hingga getahnya keluar, kemudian dicincang bersamaan dengan daging ayam.

Bumbu-bumbu kita giling sampai halus. Aduk santan dalam wajan kemudian masukkan bumbu dan campuran daun bangun-bangun dan daging, aduk terus agar santannya tidak hancur. Angkat dan dinginkan.

Hambing Putih

Bahan- bahan:

Satu Ekor Kambing Putih       : hambing puti

Andaliman

Cabe                                        : sabe/lasiak

Bunga lawang                         : bunga lawang

Garam                                     : sira

Jahe                                         : pege

Lengkuas                                 : halawas

Serai                                        : sangge-sangge

Bawang merah                        : bawang mera

Bawang putih                          : bawang puti

Ketumbar gonseng                  : katumbar saok

Merica                                     : marica

Garam                                                 : sira

Buah pala dan jinten               : pala & jinten

Bunga lawang merupakan bumbu masakan yang memberi aroma enak dan rasa yang hangat pada masakan

Cara memasak:

Satu ekor kambing putih dipotong sesuai potongan sendi tulang kambing, bagian kepala, leher, dada/badan, pangkal paha bagian atas, paha bagian tengah kaki bagian depan dan belakang.

Semua bumbu  dimasak kemudian daging kambing dimasukkandiaduk hingga semua bumbu tercampur rata. Setelah masak  disusun sesuai urutan ketika hewan ini hidup dalam pinggan pasu/piring besar dari keramik.

Ihan Batak

Bahan:

Ihan Batak yakni ikan khusus dari danau toba

Daun tebu       : bulung tobu

Bumbu:

Cabe                : sabe/lasiak

Garam             : sira

Jahe                 : pege

Lengkuas         : halawas

Serai                : sangge-sangge

Bawang merah :bawang mera

Bawang putih  : bawang puti

Ketumbar        : katumbar

Merica             : marica

Buah pala dan jintan

Cara Memasak:

Ihan Batak  dimasak utuh satu ekor dengan terlebih dahulu dibersihkan bagian perut dan  direbus dengan dibungkus daun tebu kemudian diberi bumbu. Semua bahan secukupnya dibuat seperti bumbu kare, disajikan di atas nasi kuning yang diberi bumbu.

Ikkau Rata

Sayur ini biasa dikonsumsi oleh suku batak karena rasanya yang enak dan bahannya banyak ditemukan di ladang. Sayur ini mengandung zat besi yang tinggi dan membuat selera makan juga tinggi.

Bahan- bahan:

Daun singkong            : bulung gadong

Ikan asap                     : ikan sampah

Jahe                             : pege

Bawang merah            : bawang mera

Cabe hijau                   : sabe/lasiak

Terong telunjuk           : torung

Tekokak                      : rimbang

Garam                         : sira

Santan                         : santan

Cara memasak:

Baker daun singkong hingga layu kemudian tumbuk bersama bawang merah, jahe, cabee hijau, terong, dan tekokak yang sudah dibakar dengan garam secukupnya. Lalu masukkan campuran daun singkong ke dalam santan yang telah dididihkan sebelumnya. Tambahkan ikan asapaduk sampai semua bumbu meresap.

Itak Gurgur

Bahan-bahan:

Tepung beras   : topung boras

Gula putih       : gula pasir

Kelapa             : kalapa

Garam             : sira

Cara membuat:

Semua bahan dicampur sampai menyatu dan dapat dibentuk, dengan menggunakan jari/genggaman.

Itak Nani Hopingan

Bahan- bahan:

Tepung beras               : topung boras

Kelapa parut                : kalapa parut

Gula putih                   : gula pasir

Gula merah                  : gula mera

Lada                            : lada hitam

Kemiri                         : gambiri

Garam                         : sira

Lada hitam                              Bunga pinang

Hiasan:

Pisang                                      : pisang

Bunga kembang sepatu           : bunga raya

Bunga pinang                          : bunga ni pining

Telur ayam kampung               : tolor manuk kampung

Cara membuat:

Tepung beras  dicampurkan dengan semua bahan-bahan diatas kemiri  dibakar terlebih dahulu kemudian ditumbuk/dicetak bisa berbentuk bulat diletakkan di piring. Di atas itak nani hopingan diberi telur, bunga raya dan pisang dan menge-mangeni pining (bunga pinang).

Kacang Sihobuk

Bahan- bahan:

Kacang tanah  : hassang tano

Pasir                : pasir

Cara memasak:

Kacang tanah dan pasir digongseng dalam kuali besi. Kacang digongseng dengan kayu bakar dengan  api dan bara yang sedang. Setalah dirasa sudah cukup renyah kacang didinginkan setelah itu dimasukkan dalam kemasan.

Karupuk piar-piar

Bahan:

Singkong                    : gadong

Ketumbar                    : katumbar

Bawang putih              : bawang puti

Cabai merah                : sabe mera/nasiak

Garam                         : sira

Air                               : mual/aek

Minyak makan            : miak makan/goring

Cara membuat:

Cuci bersih kerang yang tlh dikupas mentah sampai darahnya hilang, dan beri perasan jeruk nipis, sisihkan.Tumis bumbu yang dihaluskan, lalu masukkan bawang batak, aduk sebentar lalu masukkan kerang mentah tambahkan sedikit sair. angkat setelah airnya kasat dan kerang matang.

Lappet

Lappet pulut Lappet gadong

Bahan- bahan:

Tepung beras/tepung ketan/ubi parut  : topung boras/topung pulut/gadong parut

Gula merah                                          : gula sakak

Kelapa parut                                        : kalapa parut

Daun pisang                                        : bulung pisang

Cara membuat:

Tepung beras/tepung ketan/ubi parut dicampur rata dengan kelapa parut kemudian dimasukka ke dalam daun pisang. Sambil memasukkan bahan ke dalam daun pisang ditengahnya kita masukkan gula merah. Setelah semua terbungkus rapi langkah selanjutnya ialah mengukusnya sampai masak dan setelah itu siap dihidangkan.

Manuk Faru Basi Bolgang

Bahan:
1 ekor ayam jantan      :  manuk mira
400 ml santan              : santan
5 lembar daun jeruk    : bulung jeruk
1 batang serai              : sangge-sangge
2 cm lengkuas             : halawas
garam secukupnya       : sira

Bumbu yang dihaluskan:
250 gr cabe merah       : sabe mera/nasiak
4 siung bawang putih  : bawang puti
4 siung bawang merah : bawang mera

Jinten secukupnya

Kiri : Pohon jinten

Kanan : Jinten kering

Cara memasak:

Ayam jantan dipotong dibelah/dikeluarkan bagian dalam perutnya, direbus/dikukus sampai matang. Campur semua bahan keculai garam, didihkan, kecilkan api, biarkan sampai santanmenyusut dan daging empuk.

Jika daging belum empuk, tambahkan air matang sedikit. Bubuhi garam secukupnya, aduk pelan agar daging tidak hancur.

Manuk Mira

Bumbu dan Bahan:

Ayam Putih Jantan      : manuk mira

Cabe rawit                   : sabe rawit/lasiak

Garam                         : sira

Jahe                             : pege

Lengkuas                     : halawas

Bunga lawang             : bunga lawang

Cengkeh                      : cengke

Serai                            : sangge-sangge

Bawang merah            : bawang mera

Bawang putih              : bawang puti

ketumbar gonseng       : katumbar saok

Merica                         : marica

Buah pala                    : pala

Jinten                           : jinten

Garam                         : sira

Cara memasak:

Ayam dipotong sesuai potongan sendi tulang ayam, potongan berupa; kepala, leher, dada, tuah/punggung, rempelo/bagian dalam perut, sayap, paha pangkal, paha bawah, kaki dan buntut.

Semua bumbu dimasak setelah itu masukkan potongan daging ayam, setelah masak  disajukan sesuai urutan ketika hewan hidup dalam pinggan pasu atau piring biasa/piring keramik putih ukuran sedang.

Manuk Mira Narara Pedar

Bumbu dan Bahan:

Jahe                             : pege

Bawang merah            : bawang mera

Kemiri                         : gambiri

Andaliman

Darah ayam                 : gota ni manuk

Garam                                     : sira

Andaliman bunbu khas batak yang rasanya menggetarkan lidah. Bumbu ini memberi rasa enak dan aroma yang harum pada setiap masakan.

Cara memasak:

Ayam dipotong sesuai potongan sendi tulang ayam, potongan berupa; kepala, leher, dada, tuah/punggung, rempelo/bagian dalam perut, sayap, paha pangkal, paha bawah, kaki, buntut, ayam

Daging ayam dicuci dan dipanggang,  jahe, bawang merah,kemiri dibakar kemudian dihaluskan dengan cabe rawit dan andaliman, darahnya dicampurkan ke bumbu dan dilumuri secara menyeluruh. Disajikan dalam pinggan pasu dengan posisi ayam duduk

NANI LOMANG

Bahan-bahan:

Daging babi                 : jagal babi

ml santan kelapa          : santan kalapa

1/2 sendok teh garam : sira

Buluh bambu               : bulu lomang

Daun pisang                : bulung ni pisang

Bumbu:

bawang putih 3 siung  : bawang puti

5 butir bawang merah : bawang mera

Andaliman

Kunyit                         : hunik

Jahe                             : pege

Cabe rawit                   : sabe rawit/lasiak

Cara memasak:

Lapisi lubang bambu dengan daun pisang terlebih dahulu.
Aduk daging ayam, bumbu halus, garam, dan santan(cicipi dulu apakah rasa sudah sesuai dengan selera anda). Setelah mantap di lidah, masukkanlah bumbu masakan tadi kedalam lubang bambu yang sudah kita ersiapkan tadi.

Bakar dengan api sedang sampai matang yang di tandai dengan terciumnya aroma masakan dan bambu terlihat agak pecah-pecah.

Naniura

Bahan-bahan :

0,5 kilogram ikan mas             : ikan mas
3 biji asam jungga                   : asam jungga
0,25 ons andalima
1 ons kemiri                             : gambiri
5 cm lengkuas                         : halawas
5 cm kunyit                             : hunik
2 ikat kecombrang                   : sirias
5 siung bawang merah            : bawang mera
3 siung bawang putih              : bawang puti
0,5 ons cabe merah                  : sabe mera/lasiak

Tomat dan daun selada sebagai hiasan

Asam jungga, asam ini akan mempermentasikan daging ikan mas yang akan dicampur dengan bumbu lain.

Cara memasak :

Ikan mas dibersihkan dari sisik, kemudian ikan dibelah dua dari punggung ikan. Duri ikan dikeluarkan semuanya. Sesudah bersih, ikan digarami dan diasami. Dibiarkan selama 5 jam.

Kemiri di gongseng, dibiarkan dulu. Jahe, kunyit, bawang merah dan putih di goreng. Kemudian rias dikukus, sedangkan cabe digiling. Seluruh bumbu kemudian diulek (tumbuk).Bumbu dimasukkan atau diolesi ke permukaan ikan. Biarkan satu jam lagi dan  Siap dihidangkan.

catatan : untuk mendapatkan hasil yang baik, memasak dimulai pagi hari, dan sore dihidangkan.

Napinadar

Bahan-bahan:

1 ekor ayam kampung             : manuk kampung

5 bawang putih digeprek        : bawang puti

5 siung bawang merah            : bawang mera

1 buah jeruk nipis                    : asom

Garam                                     : sira

Kecap manis                            : kessap manis

Minyak Goreng                       : miak makan/goreng

250 gr hati ayam                     : ate-ate ni manuk

2 sdm Andaliman

1 sdt bawang bubuk                : bubuk ni bawang

10 cabe keriting                       : sabe mera/nasiak

10 cabe rawit                           : sabe rawit/lasiak

Cara Membuatnya :

Campurkan semua bahan dalam baskom, lalu masukkan ayam yang sudah dipotong-potong sesuai selera ukurannya, aduk rata semua bahan sampai bagian ayam tertutup oleh bumbu. Siapkan alat untuk memanggang yang pakai arang, supaya wanginya lebih enak,

Sambil memanggang, masak saucenya, yaitu hati ayam yang sudah diblender halus dicampur dengan andaliman dan bawang putih bubuk, lalu dimasak sampai matang. Harus diaduk terus supaya tidak menggumpal lalu angkat dan tiriskan.Siram sauce di atas ayam yang sudah dipanggang, siap untuk disajikan.

Natinombur

Bahan:

Ikan lele                      : sibahut

Batang kecombrang    : bona ni sirias

Jeruk nipis                   : asom

Bumbu untuk ditumbuk:

0,5 ons cabai rawit      : sabe rawit/lasiak

1 sdm andaliman

7 cm kunyit                 : hunik

Bumbu untuk dibakar:

5 btr kemiri                  : gambiri

5 cm jahe                     : pege

5 cm lengkuas             : halawas

1 sdt garam                 : sira

6 bawang merah          : bawang mera

Cara membuat:

Ikan lele dipanggang sementara itu siapkan bumbu untuk ditumbuk, dan bakar bumbu yang disebut diatas batang rias juga dibakar secara terpisah. Setelah itu campurkan semua bumbu untuk ditumbuk lag iagar rasanya benar-benar enak dan tercampur rata.

Setelah ikan lele masak maka sambal tadi kita letakkan di atas ikan lele, bagi yang menyukai rasa asam bias menambahkan perasan air jeruk nipis.

Naniholatan

Bahan-bahan:

Daging babi/ayam       : jagal babi/manuk

Kepala santan              : kapala santan

Kulit pohon Sikkam    : holat

Bumbu :

Kemiri                         : gambiri

Jahe                             : pege

Bawang merah            : bawang mera

Merica                         : marica

Cabe rawit                   : sabe rawit/lasiak

Garam                         : sira

Cara memasak:

Pertama daging babi/ayam dipanggang. Untuk bumbu, kemiri, jahe, dan bawang merah dibakar. Cabe rawit dan merica digiling kasar, setelah itu masukkan bumbu yang telah dibakar dan giling halus.

Setelah daging panggang masak. Potonglah daging seperti potongan dadu kemudian campurkan dengan bumbu sampai meresap dan rata, kemudian naniholatan siap untuk dimakan.

Ombus-ombus

Bahan- bahan:

Tepung beras               : topung boras

Kelapa parut                : kalapa parut

Gula merah                  : gula sakak

Daun bambo                : bulung ni bulu

Cara membuat:

Tepung beras dikkukus terlebih dahulu setelah itu dibentuk (segitiga atau bulat) bias juga dibungkus dengan daun bambo. Langkah berikutnya ialah masukkan gula merah ditengahnya kemudian dikukus lagi untuk mendapatkan rasa yang lebih enak.

Pohul-pohul

Bahan-bahan:

Tepung beras                           : topung boras

Gula putih/gula merah             : gula sakak/gula pasir

Kelapa parut                            : kalapa parut

Garam                                     : sira

Cara membuat:

Semua bahan dicampur sampai menyatu dan dapat dibentuk, dengan menggunakan jari/genggaman, kemudian dikukus

Sagu-sagu

Bahan:

Tepung beras               : topung boras

Cara membuat:

Tepung beras dimasak tanpa gula kemudian dipadatkan dibentuk menggumpal/membulat.

Saksang

Bahan :

Daging babi/kerbau                : jagal babi/jagal horbo

3 lbr daun jeruk                       : bulung ni jeruk

Garam                                     : sira

Darah babi/kerbau                   : gota ni babi/horbo

Minyak goreng                        : miak goreng

Bahan Yang ditumbuk :

Kelapa parut                            : kalapa parut

Ketumbar halus                       : katumbar

Merica halus                            : marica

Bahan Yang dihaluskan

Andaliman                             

6 siung Bawang merah            : bawang mera

6 siung bawang putih              : bawang puti

10 biji Cabe Keriting               : sabe mera/lasiak

5 biji Cabe Rawit                    : sabe rawit/lasiak

2 ruas Jahe                               : pege

Garam secukupnya                  : sira

Daun Salam                             : daun salam

Daun jeruk                                                      Daun  salam

Bahan yang di memarkan

4 Batang Serai

1 ruas Lengkuas

Cara Membuatnya :

Sangrai kelapa, merica dan ketumbar sampe warnanya kecoklatan, setelah coklat dan wangi, segera tumbuk sampai halus dan mengeluarkan minyak (sangria kelapa)

Tumis bumbu yang di haluskan, daun salam dan daun jeruk sampai wangi, lalu masukan dagingnya.Aduk sampai rata, lalu tambahkan air dua gelas

Tutup wajan/panci dengan api sedang, setelah air berkurang, tambahkan tumbukan kelapa-ketumbar aduk sampai rasa, lalu masukan garam dan  secukupnya kemudian serai dan lengkuas, diamkan sampe airnya mengering setelah masak darah tadi dibuat kedalam masakan dan daging siap utk disantap.

Sambal Tinuktuk

Sambal ini biasanya dibuat untuk penghangat tubuh seorang wanita hamil maupun pasca melahirkan. Rasanya enak dan harum dan uniknya sambal ini tahan hingga berbulan-bulan dan rasanya tetap enak. Perlu diingat siapa saja bisa mengkonsumsi sambal ini.

Bahan-bahan: :
¼ kg Kencur (dikupas dan diiris)                   : pamurpuri

¼ kg Jahe Merah (dikupas dan diiris)             : pege si rara

Bawang merah secukupnya (dikupas dan diiris)        : bawang mera

Bawang putih secukupnya (dikupas dan diiris)          : bawang putih

½ muk kecil Lada hitam                                             : lada

20 biji Kemiri (dikupas)                                              : gambiri

1 ikat Bawang Batak (tanpa daun)                             : bawang rambu/hosaya

Buah Kincung                                                             : sihala/sirias

Wijen hitam                                                                 : longa

Kemiri                                                                         : gambiri

garam                                                                          : sira

jeruk nipis khas Batak                                                 : unte hajor

lengkuas                                                                      : halawas

andaliman

Lempuyang                                                                 : lampuyang

Salah satu jenis rempah-rempah yang bentuknya mirip seperti jahe. Rempah ini juga dipakai dalam pembuatan jamu.

Jahe merah

Rempah ini jarang dipakai sebagai bumbu lebih sering dipakai sebagai bahan obat atau jamu.

Cara Membuat

Bahan-bahan yang ada digonseng secara terpisah, menjadi tiga kelompok:
1. Lada dan garam digonseng, tidak usah sampai hitam

2. Kemiri digonseng

3. Kencur, jahe merah, Bawang Merah, Bawang Putih dan Bawang Batak digonseng.

Kemudian semua bahan yang sudah digonseng itu ditumbuk (diulek) masing-masing terpisah menurut kelompoknya. Bahan-bahan yang sudah diulek ini kemudian disatukan dan ditumbuk lagi secara bersama-sama. Terakhir, buah incung atau sihala, ditumbuk, diperas dan air hasil perasan itu menjadi semacam cairan asam bagi tinuktuk yang sudah jadi.

Sambal tori

Bahan- bahan:

Ikan teri                       : ikan tori

Wortel                         : wortel

Kentang                      : kantang

Cabe rawit                   : sabe rawit/lasiak

Bawang merah            : bawang mera

Buncis                         : buncis

Garam                         : sira

Cara Memasak:

Pertama wortel dan kentang dipotong berbentuk dadu, buncis diiris tipis kemudian caberawit dan bawang merah dirajang. Ikan teri digoreng terlebih dahulu. Langkah berikutnya ialah menggoreng cabe rawit dan bawang, setelah agak masak kemudian masukkan sayuran biarkan semuanya tercampu rata dan tambahkan garam secukupnya. Setelah sayuran masak masukkan ikan teri dan aduk hingga semua tercampur.

Sasagun

Bahan- bahan:

Tepung beras                           : topung boras

Kelapa parut                            : kalapa parut

Gula merah/gula putih             : gula sakak/gula pasir

Cara membuat:

Tepung beras dan kelapa parut digongseng sampai berwarna kecoklatan. Setelah masak kemudian dinginkan. Sasagun dapat dinikmati dengan campuran gula merah atau gula putih.

Sera-sera

Nangka muda

Bahan- bahan :

Nangka muda              : sera-sera

Garam                         : sira

Cabe rawit                   : sabe rawit/lasiak

Daun papaya muda     : bulung botik

Cara membuat:

Nangka yang masih sangat muda dibersihkan dahulu kemudian ditumbuk bersama cabe rawit dan garam dan sudah bisa dikonsumsi. Perlu diingat menumbuknya jangan sampai halus.

Sirapege

Bahan-bahan:

Daging babi     : jagal babi

Garam             : sira

Jahe                 : pege

Cabe rawit       : sabe rawit/lasiak

Cara membuat:

Daging dipanggang sampai masak kemudian dipotong-potong kecil, lalu buat diatas piring keramik. Cabe rawit, garan dan jahe yang telah dipotong dibuat dalam tapak kecil. Potongan daging panggang dicolek ke dalam garam dan sebagai lalapannya adalah cabe rawit dan jahe.

Biasanya sirapege ini dimakan dengan segelas tuak,minuman khas batak yang menyehatkan jika diminum sesuai aturan dan mengakibatkan akibat buruk jika terlalu banyak diminum.

DAFTAR PUSTAKA

Biliater Situngkir. Upacara Horja Bius Adat Budaya Batak Toba yang TelahHilangSelasa, 07-04-2009 10:29:07

http://cuek.wordpress.com/2007/01/13/tauco-kerang-bawang-batak.

http://sanitaloves.blogspot.com/2008/06/salah-satu-bagian-dari-budaya-yang.html By, Sanita Robengka Naiggolan.

http://simanjuntak.or.id/2008/06/19/masakan-khas-batak-naniura/Ditulis oleh: Bungaran Simanjuntak (M14) 19/06/2008.

http://sitorusdori.wordpress.com/2009/06/04/ikan-arsik/June 4, 2009 by Sampe Sitorus,SE (A. Hitado Managam).

http://www.temanmakan.com/makanunik.html,1,157 Babi Bumbu Darah di Lapo Ni Tondongta

http://www.wikimu.com/News/DisplayNews.aspx?id=13704.

Wawancara dengan R. br. Manurung.

Add comment May 24, 2010 elpisinaga

Pembelajaran Berbasis ICT

Konten Dan Aplikasi Elearning

1. Internet sebagai Media Pengajaran

Seiring pertambahan penduduk maka kebutuhan akan pengajaran juga semakin besar. Sayangnya, peningkatan kebutuhan ini sering kali tidak diimbangi dengan peningkatan prasarana pengajaran,baik kuantitas maupun kualitas. Pertambahan jumlah pengajar tidak sebanding pertambahan kebutuhan yang ada.

Ketika suatu instansi pengajaran membuka program/kelas baru. hal ini tidak diimbangi dengan penambahan jumlah pengajar. Akibatnya, waktu dan tenaga yang dialokasikan semakin terbatas. Secara otomatis peningkatan kualitas yang diharapkan tidak akan tercapai.

Keterbatasan ruang dan waktu menjadi kendala utama bagi peningkatan,kualitas pengajaran. Pertambahan jumlah peserta didik pada suatu lembaga pengajaran berpotensi mengurangi kualitas interaksi antara pengajar dan peserta didik sehingga hasil yang maksimal, dalam rupa pengajaran berkualitas, semakin jauh dari harapan.

2. Web Portal Belajar dan Distance Learning

Tahap awal pemanfaatan internet dalam pengajaran berbentuk model  Web Portal Belajar. Model ini menggunakan internet sebagai penunjang peningkatan kegiatan belajar mengajar dikelas.Jadi, peningkatan kualitas pengajaran masih sangat mengutamakan tatap muka dikelas. Model Web Portal Belajar menjadikan internet sebagai penyedia sumber belajar yang bisa diakses secara online

Model ini meningkatkatkan kualitas pengajaran yang diberikan diruang kelas karena terdapat pengayaan materi, baik yang berasal dari kegiatan tatap muka dikelas maupun yang ada di internet. Apabila pihak institusi pengajaran telah mampu menerapkan model Web

Portal Belajar maka institusi bisa mengembangkan ke tahap selanjutnya yang disebut pembelajaran jarak jauh / distance learning, pengajar dan peserta didik terpisah oleh waktu dan ruang.Walau demikian, diskusi masih bisa dilaksanakan, baik secara sinkron maupun asinkron. Seluruh kegiatan pengajaran dilakukan melalui internet sehingga kegiatan tatap muka secara fisik tidak diperlukan. Dalam distance learning, internet bukan hanya berperan sebagai pendukung kegiatan pengajaran,melainkan juga faktor utama yang menentukan jalannya pengajaran.

Pembelajaran jarak jauh (distance learning) melalui internet harus tetap melibatkan empati para pengajar sehingga terjadi hubungan erat antara pengajar dan peserta didik. Tanpa empati, pengajaran dalam arti sesungguhnya tidak terjadi dan yang berlangsung hanyalah proses transfer informasi. Untuk itu, institusi yang mengadakan distance learning harus memperhatikan unsur-unsur sebagai berikut:

1) Pusat kegiatan peserta didik .

Sebagai community web distance learning maka ia harus bisa menjadi sarana bagi pusat kegiatan peserta didik,diantaranya menambah kemampuan, membaca materi kuliah,mencari informasi, dan sebagainya.

2) Interaksi dalam grup.

Para peserta didik harus bisa saling berinteraksi satu sama lain walaupun tidak berada pada satu tempat /ruangan yang sama. Mereka bisa saling berdiskusi tentang materi yang diberikan oleh para pengajar. Dosen bisa hadir dalam diskusi ini dengan memberikan ulasan awal sebelum diskusi dimulai. Oleh karena itu, instusi yang benar-benar terjun dalam pola distance learning harus pula mempersiapkan aplikasi yang bisa menjalin interaksi antara semua komponen yang terlibat dalam pengajaran.

3) Sistem administrasi peserta didik .

Dalam distance learning peserta didik tidak hadir secara fisik pada institusi yang ada maka format administrasi yang perlu dibangun akan lebih komplek bila dibandingkan pola pengajaran konvensial. Perlu dikembangkan juga aplikasiyang memungkinkan peserta didikuntuk mengetahui statusnya (prestasi), jumlah SKS (Sistem Kredit Semester) yang telah ditemouh, mata kuliah yang akan diambil pada semester selanjutnya, cara pembayaran biaya pengajatran, dan sebagainya. Hal yang tidak boleh dilupakan oleh institusi pengajaran adalah jaminan keamanan terhadap data pribadi para peserta didik.

4) Perpustakaan digital.

Dalam distance learning, perpustakaan digital merupakan hal yang wajib. Tanpa adanya perpustakaan digital maka peserta didik akan mengalami kesulitan dalam mencari literarut yang dibutuhkan dalam proses pengajaran. Ketidakhadiran perpustakaan digital akan sangat menurunkan kualitas pengajaran yang ada karena peserta didik tidak mampu hadir secara fisik untuk memperoleh sumber informasi pengajaran yang dimiliki perpustakaan digital hendaknya tidak hanya berupa buku, tetapi juga literasi berbentuk video, dan image.

5) Materi online pendukung lainnya.

Selain perpustakaan digital yang menyajikan sumber ilmu yang dimiliki oleh institusi pengajaran, peserta didik juga harus diberi link ke sumber informasi lannya. Situs-situs pendukung yang sekiranya mampu meningkatkan pemahaman peserta didik terhadap materi yang adaperlu disajikan dalam aplikasi distance learning, peserta didik juga harus diberikan kesempatan untuk bisa mengisikan link pada aplikasi distance learning sehingga peserta didik lain bisa memperoleh manfaat yang lebih progresif. Dengan keterlibatan peserta didik, diharapkan tumbuh loyalitas untuk saling berbagi informasi sehingga bisa membantu peserta didik lain dalam memperoleh manfaat dari distance learning ini.

3 Aplikasi Pendukung

a. Digital Library

Digital Library menawarkan kemudahan bagi para pengguna untuk mengakses resource resource elektronik dengan alat yang menyenangkan pada waktu dan kesempatan yang terbatas. Pengguna tidak lagi tertarik terhadap operasional secara fisik jam perpustakaan dan tidak dapat berkunjung keperpustakaan secara fisik untuk mengakses resource-resourcenya.

Disinilah Digital Library sebagai alat untuk memfasilitasi dan memecahkan atas keterbatasan-keterbatasan tersebut. Digital Library belum didefinisikan secara jelas untuk dapat dijadikan standar atau acuan dalam dunia pendidikan. Beberapa kata seperti “Electronic Library” atau “Virtual Library” yang merupakan sinonimnya mungkin lebih dikenal dan sering digunakan.

b. Video on Demand

Video on Demand menawarkan kemudahan bagi para pengguna untuk mengakses resource-resource digital berupa video dengan alat yang menyenangkan pada waktu dan kesempatan yang terbatas. Video ini biasanya berupa video pembelajaran, yang dapat diakses sesuai kebutuhan, dan didistribusikan secara streaming melalui jaringan komputer.

c. Wikipedia

Wikipedia menawarkan kemudahan bagi para pengguna untuk berkolaborasi menyusun ensiklopedia. Dengan wikipedia pengguna dapat membangun naskah secara kolaboratif, hingga dapat menjadi ensiklopedia di Internet.

d. Blog

Blog menawarkan kemudahan bagi para pengguna untuk membuat tulisan, baik formal maupun informal, seperti buku harian. Blog adalah catatan seseorang yang dibuat untuk konsumsi publik. Dengan blog ini kita bisa sharing ilmu pengetahuan.

e. Mobile Learning

Mobile Learning merupakan perwujudan elearning dalam perangkat bergerak, seperti handpone/telepon genggam. Dengan mobile learning kita bisa belajar melalui handpone kita. Materi dituangkan dalam modul untuk handpone.

Dalam bukunya bertajuk Effective Teaching, Evidence and Practice, Daniel Muijs dan David Reynolds menjelaskan beberapa hal tentang kecakapan ICT. Bagaimana ICT dapat membantu siswa belajar?

Pertama, presenting information.  ICT memiliki kemampuan yang sangat luar biasa untuk menyampaikan informasi. Ensiklopedia yang jumlahnya beberapa jilid pun dapat disimpan di hard disk. Bahkan kini telah lahir google0earth yang dapat menunjukkan kepada kita seluruh kawasan di muka bumi kita ini dari hasil foto udara yang amat mengesankan. Dengan membuka www.google.com, data dan informasi akan dengan mudah kita peroleh. Mau membuat grafik dan tabel? Itu sangatlah mudah. Komputer akan dengan senang hati membantu peserta didik untuk membuatkan grafik dan tabel secara otomatis, dengan hanya memasukkan data sesuai dengan yang kita inginkan.

Kedua, quick and automatic completion of routine tasks. Tugas-tugas rutin kita dapat diselesaikan dengan menggunakan bantuan komputer dengan cepat dan otomatis. Mau membuat grafik, membuat paparan yang beranimasi, dan sebainya, dengan mudah dapat dilakukan dengan bantuan komputer.

Ketiga, assessing and handling information. Dengan komputer yang dihubungkan dengan intenet, kita dapat dengan mudah memperoleh dan mengirimkan informasi dengan mudah dan cepat. Melalui jaringan internet, kita dapat memiliki website yang menjangkau ujung dunia mana pun. Jangan heran, anak-anak kita dapat dengan mudah melakukan cheating atau ngobrol dengan temannya yang berada entah di belahan dunia mana.

Pelatihan Internet Dasar Dan Pemanfaatan Internet Sebagai Sumber Belajar Efektif

Meliputi sejarah internet, trik browsing untuk pencarian bahan pembelajaran yang efektif, mendaftar dan memelihara email,Chatting, milling list dan news group dan teknik download text, animasi dan video.

Pelatihan Pembuatan Web Blog

Meliputi konsep, fungsi dan manfaat web blog, trik customis dan desain template web blog, dan management web blog sebagai bahan pembelajaran yang efektif.

Pelatihan Pembuatan Desain Web Untuk E-Learning Dan Lms

Meliputi Konsep, prinsip dan prosedur e-learning, perancangan naskah untuk e-learning, desain web dengan Adobe dreamweaver atau microsoft front page, data base management system denagn MySQL dan pemanfaatan e-learning menggunakan software open source.

Pelatihan Pembuatan Bahan Ajar Cetak Berbasis Komputer

Meliputi konsep, prinsip dan prosedur pembuatan bahan ajar cetak berbasis ICT, teknik pembuatan brosur, liflet, banner, poster, komik, dll. Pengolahan objek gambar dengan adobe photoshop CS dan pembuatan bahan ajar berbasis vector dengan corel draw untuk: mengatur layout, membuat logo.

Output

Dihasilkannya produk media presentasi hasil rancangan guru yang membuat berbagai mata pelajaran yang dikuasainya mulai IPA,IPS,Matematika,Bahsa,Agama dan lain-lain, dihasilkannya naskah-naskah CD interaktif hasil buatan guru yang dapat dikembangkan lebih lanjut menjadi produk CD interaktif, dihasilkannya produk CD interaktif yang inovatif, kreatif, edukatif dan menyenangkan hasil rancangan guru yang membuat berbagai mata pelajaran yang dikuasainya mulai IPA,IPS,atematika,Bahasa,Agama dan lain-lain. Dihasilkannya produk media dan sumber belajar yang diambil dari internet hasil pencarian guru yang membuat berbagai mata pelajaran yang dikuasainya. Bahan-bahan tersebut berupa :

(1) jurnal dan artikel pendidikan, (2) Hasil penelitian khususnya PTK, (3) Video pembelajaran, (4) Buku-buku bermanfaat dalam bentuk e-book, (5) foto-foto sebagai bahan pembelajaran, serta (6) Animasi bahan pembelajaran dalam bentuk SWF. Dihasilkannya web blog guru unutk profil pribadi, sekolah maupun bahan pembelajaran.

Keunggulan Multimedia Pembelajaran

  1. Memperbesar benda yang sangat kecil dan tidak tampak oleh mata, seperti kuman, bakteri, elektron
  2. Memperkecil benda yang sangat besar yang tidak mungkin dihadirkan di sekolah, seperti gunung, laut, gajah, dll
  3. Menyajikan benda atau peristiwa yang kompleks, rumit, dan berlangsung cepat atau lambat, seperti sistem tubuh manusia, bekerjanya suatu mesin, berkembangnya bunga, dll
  4. Menyajikan benda atau peristiwa yang jauh seperti bulan, bintang, matahari,salju, dll
  5. Menyajikan benda atau peristiwa yang berbahaya, seperti letusan gunung berapi
  6. Meningkatkan daya tarik siswa

Komponen Multimedia

  1. Teks
  2. Foto
  3. Gambar
  4. Audio
  5. Video
  6. Animasi

Gambar Diam

  1. Menampilkan satu objek tunggal
  2. Memberi kesempatan audience utk mengamati lebih lama
  3. Bisa menunjukkan hubungan skematik atau struktur

Gambar Bergerak

  1. Visualisasi proses
  2. Membawa audience untuk memperhatikan sesuatu detil
  3. Menunjukkan hubungan antar objek

Animasi

  1. Memvisualisasikan gagasan/khayalan
  2. Menghidupkan sesuatu yang mati, diam
  3. Menyederhanakan proses yang rumit, sulit
  4. Menggantikan atau menirukan benda sebenarnya
  5. Mempercepat atau memperlambat

Simulasi

  1. Menunjukkan sebab akibat
  2. Virtual laboratorium

Teks

  1. Menyederhanakan konsep yang rumit
  2. Perlu kesamaan, kesepakatan persepsi/budaya

Suara, Musik, FX

  1. Mendukung gambar
  2. Menyampaikan pesan verbal
  3. Membangun suasana
  4. Membangun emosi

Hambatan dan Harapan Dalam Pembelajaran Berbasis ICT

Hambatan yang dihadapi para guru untuk malakukan inovasi pembelajaran, yang

berkesan mahal ini umumnya justru pada tataran para pengambil kebijakan tersebut di atas. Apalagi jika menyangkut biaya mahal (setidaknya menurut pendapat mereka). Harus dikalkulasi ulang, yang tidak jarang mereka menggunakan perhitungan politis. Bagaimana untung ruginya dilihat dari sisi “kursi” kekuasaannya. Yang sangat memprihatinkan jika mereka mengorbankan, kepentingan kemajuan pendidikan untuk sebuah “kenyamanan” yang sudah mereka peroleh selama ini.

Kepemimpinan semacam itu tak lepas dari proses rekruitmen yang salah urus. Keluarga, balasa jasa, kawan politik lah dan entah apalagi namanya. Kedua, kinerja pengawas sekolah yang buruk. Tugas mereka tak lebih hanyalah melakukan supervisi administrasi di ruang kepala sekolah. Kalau melakukan supervisi kepada guru pun, mereka cenderung bersikap instruktif, komando, bahkan menakut-nakuti. Supervisi klinis yang diharapkan mampu membantu guru dalam mengatasi masalah-masalah yang dihadapi dalam kegiatan pembelajaran pun tak bisa jalan

Sungguh ironis. Ketika arus reformasi begitu deras mengalir ke berbagai sudut, dunia persekolahan yang diharapkan mampu menjadi agen perubahan dan agen peradaban tak lebih hanya seperti “sapi ompong” yang mandul. Sistem memang telah berubah. Pola sentralistis telah berubah alurnya menjadi gaya desentralistis melalui gerakan otonomi sekolah. Namun, perubahan sistem semacam itu tidak bisa jalan kalau tidak diimbangi dengan perubahan kultural di tingkat bawah.

Dalam konteks pembelajaran berbasis TIK, marilah kita tumbuhkan minat dan kemauan yang besar untuk sama-sama belajar dan saling berbagi informasi. Sekarang ini sudah terbuka lebar kran informasi dan sumber-sumber belajar baik melalui buku-buku atau media elektronik. Jangan berkutat pada satu buku referensi saja, kalau tidak mau dikatakan “gaptek”. Kedua, jangan pernah merasa sudah cukup pintar, jika demikian maka anda akan seperti katak dalam tempurung.

Ketiga, sesekali kunjungi situs-situs internet yang menyajikan berbagai ilmu pengetahuan yang bermanfaat sehingga dapat memperluas cakrawala pengetahuan. Sepatutnya kita berterimakasih kepada pemerintah yang sudah tanggap akan kebutuhan informasi. Sekarang ini kita sudah bisa akses internet secara gratis melalui jejaring pendidikan nasional (Jardiknas) untuk sekolahsekolah yang sudah terjangkau. Manfaatkan fasilitas tersebut secara optimal, gunakan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran.

Semakin banyak rekan-rekan guru yang terus meningkatkan jalinan komunikasi, sharing, bertukar pikiran melaui blog-blog ataupun website dalam rangka meningkatkan kualitas pembelajarannya. Walau tidak mengenal secara pribadi mereka ini tampak akrab seperti saudara sendiri, ikatan profesi dan tanggung jawab moral-lah yang mengikatnya menjadi sebuah komunitas tersendiri jauh dari exclusivisme. Terimakasih juga kepada semua pihak di luar profesi guru dan instansi terkait, seperti jurnalis, pengamat, akademisi, para ahli yang masih memiliki kepedulian dan kepekaan yang tinggi terhadap dunia pendidikan kita.

Lingkungan Sosial dalam Penerapan Pembelajaran Berbasis ICT

Perkembangan dan proses belajar seseorang tidak dapat terjadi tanpa kehadiran pengaruh lingkungan (masyarakat). Begitu juga dengan pemanfaatan ICT tidak akan maksimal tanpa didukung oleh lingkungan. Di lingkungan kota-kota besar, sangat mudah untuk mencari perangkat ICT sehingga pemanfaatan ICT akan maksimal. Termasuk ketika memberikan tugas yang harus mengakses internet, misalnya, akan lebih mudah dilakukan. Akan tetapi untuk kasus sekolah-sekolah yang ada di kepulauan, misalnya, yang listrik saja harus hidup di malam hari ; tidak terjangkau provider sehingga internet tidak bisa diakses, maka pemanfaatan ICT akan kurang maksimal walaupun di sekolah itu mempunyai sarana komputer lengkap.

Jadi sangat jelas bahwa lingkungan sebagai proses motivasi sosial yang memegang peranan dalam merangsang setiap individu untuk mencapai prestasi sosial sebagaimana proses-proses motivasi akademik akan mempengaruhi prestasi akademik. Bila lingkungan tidak mendukung, maka akan sangat sulit bagi siswa untuk mencapai kesuksesan.

Dari perspektif di atas, tampaknya apa yang menjadi harapan pemerintah untuk mengedepankan ICT dalam setiap pembelajaran tampaknya masih harus menapaki jalan berliku. Kemampuan sekolah, kemampuan dan profesionalisme pendidik serta lingkungan sosial yang kondusif untuk sebuah pembelajatan berbasis ICT ternyata masih menjadi tanda tanya besar untuk dalam waktu dekat memberikan kontribusi positif dalam implementasi  ‘kebijakan ICT’ ini. Namun, bagaimanapun situasinya kebijakan ini perlu mendapat apresiasi positif dengan berusaha memulai dari diri kita untuk berusaha melakukan yang terbaik.

DAFTAR PUSTAKA

Arifhakim. Senin, 16 Maret 2009 .Strategi Pengembangan Pembelajaran Berbasis Tik

08:43:3http://www.dispendikkabprob.org/

Ashoka. 30 September 2008. Strategi Pengembangan Pembelajaran Berbasis TIK  http://www.sman6jkt.web.id/

Awan sundiawan . Pembelajaran Berbasis TIKhttp://awan965.wordpress.com/

Darmajaya. Pembelajaran Berbasis ICT (E-Learning) Sunday, 20 December 2009 17:47 http://dikporaplg.com/index.php?option=com

Mambo. Pengembangan Pengajaran Berbasis ICT di SekolahN http://www.kotajambi.go.id/id

R. Bambang Aryan Soekisno. Februari 23, 2007 Pengembangan ICT dalam Pembelajaran di SMA http://rbaryans.wordpress.com/

Siti Ahmadiyah Fath. 05/01/2008. ePembelajaran Berbasis ICT http://tabloid_info.sumenep.go.id

Suparlan .Artikel Penggunaan Ict Dalam Proses Pembelajaran Di Sekolah. http://www.suparlan.com/pages/posts

Wahyu Purnomo. disampaikan pada “Workshop Pembelajaran Berbasis ICT” di Dinas Pendidikan Propinsi Sulawesi Selatan, 11-14 Agustus 2008.

http://wahyupur.blogspot.com

Yulianto Dwi Martono.Pembelajaran Berbasis Tik Dan Permasalahannya. http://media.diknas.go.id/media/document/4817.pdf

Add comment May 24, 2010 elpisinaga

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

1 comment May 22, 2010 elpisinaga

Pages

Categories

Links

Meta

Calendar

April 2014
M T W T F S S
« May    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.